pulsa-logo

Bandara Soekarno-Hatta Terapkan Keamanan Berbasis Digital


Hairuddin

Jum'at, 20 Juli 2018 • 19:16

Airport Security Web, Bandara Soekarno-Hatta, Keamanan Bandara, Sistem Monitoring Bandara, Angkasapura


(Image: PR)(Image: PR)

 

Mulai 1 Agustus 2018 nanti, operasional para petugas Airport Security di Bandara Internasional Soekarno-Hatta dapat termonitor secara digital dengan sistem berbasis web. Platform keaamanan baru ini bertujuan untuk memudahkan personel Airport Security dalam bertugas serta meniadakan penggunaan kertas dalam pelaporan.

 

Senior Manager Branch Communication and Legal, Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Febri Toga Simatupang mengatakan, “Airport Security Web merupakan hasil karya rekan-rekan dari Tim Standarisasi (tim delapan) dari Unit Aviation Security dibawah komando Bapak Tommy Hadi Bawono sebagai Aviation Security Senior Manager Bandara Soekarno-Hatta.”  

 

Sebenarnya, pada tahap awal, laman ini berfungsi sebagai data terhadap barang tercecer atau lost and found.  Dari ide tersebut, kemudian mereka membangun sendiri website tanpa meng-hire orang lain atau pihak ketiga.

 


“Kekhawatiran mereka jika data laporan  tentang barang yang tercecer yang berbentuk buku tersebut hilang atau rusak. Betapa repotnya-kan, dengan sistem digital ini semua akan terbackup,” ujarnya.

Begitu pun dengan logbook yang biasa terisi dengan berbagai laporan pelaksanaan dinas dan laporan fasilitas keamanan yang masih menggunakan kertas. "Dengan digitalisasi ini, manajemen akan mengetahui laporan yang lebih akurat. Karena waktu pelaporan yang real time dan terhubung dengan unit lain yang terkait,” tuturnya.

Website Airport Security ini juga dapat memudahkan para petugas keamanan, karena tersedia fitur _“What Can I Bring ?”_ yang berfungsi untuk mengetahui benda apa saja yang masuk dalam kategori pembatasan dan yang dilarang sesuai dengan ketentuan.

“Fitur ini ready memenuhi harapan para pengguna jasa agar para petugas dengan cepat memberikan informasi mengenai ketentuan barang yang masuk dalam kategori pembatasan atau yang dilarang,” tutur Febri.

 

Kedepannya, website yang menggunakan server internal PT Angkasa Pura (Persero) yakni VPN Forticlient Internal ini akan dikembangkan kesemua pelaksanaan tugas Airport Security, seperti kegiatan patroli, penilaian personel, e-book, daily check peralatan keamanan dan masih banyak lainnya.  “Semua ini dapat kita banggakan karena dalam setiap proses pengerjaan website tidak mengeluarkan biaya sedikitpun atau nol rupiah,” jelasnya.