pulsa-logo

Waduh! 25 Juta Smartphone Android Terinfeksi Malware 'Agent Smith', Apa Bahayanya?


dian iskandar

Jum'at, 12 Juli 2019 • 12:59

android,virus android,malware android,anti virus,keamanan android


ilustrasiilustrasi

Peneliti keamanan Israel telah menemukan jenis baru adware yang secara diam-diam menginfeksi sekitar 25 juta perangkat Android usang yang memasang aplikasi dari toko aplikasi pihak ketiga.

Dijuluki "Agent Smith" oleh perusahaan keamanan Check Point, adware mengeksploitasi kerentanan Android yang dikenal untuk menginfeksi aplikasi umum, seperti WhatsApp, FlipKart atau Opera Mini, yang telah dipasang oleh pengguna.

Untuk mencegah infeksi oleh Agent Smith atau adware atau malware serupa, pastikan bahwa perangkat Android Anda menjalankan setidaknya Android 7 Nougat. Anda juga harus masuk ke Pengaturan dan memastikan bahwa kemampuan untuk menginstal aplikasi dari "Sumber tidak dikenal" dimatikan. (Kemampuan ini tidak lagi ada di Android 8 Oreo dan Android 9 Pie.)

Adware Agent Smith menyuntikkan iklan yang tidak diinginkan ke dalam aplikasi yang ada dan mencuri keuntungan finansial dari yang sudah ada. Mungin ini terdengar tidak cukup berbahaya, namun peneliti keamanan memperingatkan bahwa kemampuan adware ini bisa membajak aplikasi dapat menyebabkan eksploitasi yang jauh lebih berbahaya.

“Hari ini malware ini menampilkan iklan yang tidak diinginkan, besok dia bisa mencuri informasi sensitif; dari pesan pribadi ke kredensial perbankan dan banyak lagi, ”tulis Check Point di sebuah blog.

Sebagian besar perangkat yang terjangkit oleh Agen Smith berbasis di India dan juga negara-negara Asia Selatan lainnya, termasuk Pakistan dan Bangladesh. Namun, adware telah ditemukan di perangkat di seluruh dunia, dengan lebih dari 300.000 contoh di A.S., 245.000 di Arab Saudi dan lebih dari 100.000 di Australia dan U.K. (*)

Sumber