pulsa-logo

Memanfaatkan Heart Rate Monitor di Apple Watch


Ahmad S.

Senin, 25 Juli 2016 • 17:02


Seperti yang kit aketahui, smart watch besutan Apple masih dianggap sebagai smart watch yang paling mumpuni, meski memang terbilang paling mahal jika dibandingkan dengan perangkat serupa dari kubu sebelah. Selain desain dan sinkronisasi yang kental dengan iPhone kita, Apple Watch memiliki sensor detak jantung yang mampu menampilkan jumlah detak jantung kita dalam tiap menitnya.

 

Apple sejatinya telah memiliki fitur Health yang terinstal di iPhone, memuat fungsi merekam detak jantung pengguna Apple Watch dengan cara menghitung detak jantung secara otomatis dan mengirimkannya ke app tersebut untuk kita lihat di waktu lain.

 

Dalam sebuah berita, rekaman detak jantung dan sensor detak jantung pada Apple Watch milik seseorang telah mendeteksi terjadinya penyumbatan di jantung. Melihat detak jantungnya berada di angka 210 per menit atau dua kali lipat detak maksimal yang biasa ia dapatkan, ia segera menelpon ambulance dan segera mendapatkan pertolongan. 

 

Sayangnya, tidak semua pengguna Apple Watch mampu membaca dan memanfaatkan rekaman detak jantung miliknya, sehingga tidak semua menganggapnya penting. Untuk kebutuhan itu, PULSA sudah mencari beberapa apps yang dapat menyulap data rekaman detak jantung yang ada menjadi sebuah informasi yang jelas mengenai kondisi tubuh kita. 


 

Salah satu yang menarik adalah HeartWatch. Aplikasi ini akan menumpulkan semua data detak jantung kita dan melakukan perhitungan sederhana lalu menampilkannya ke hadapan Anda dalam sebuah diagram lingkaran yang mudah dimengerti. Sejatinya, Heartwatch akan mengolah informasi pengguna berdasarkan umur, berat badan, tinggi badan dan jenis kelamin, lalu membaca data yang sudah ada selama ini dan mengklasifikasikannya menjadi zona-zona. Yakni detak rata-rata, detak minimun dan detak maksimum. 

 

Ketiga kelas detak jantung tersebut digambarkan dengan lingkaran berwarna-warni. Dari biru ke merah.

Setiap saat, aplikasi akan bereaksi terhadap perubahan yang terjadi. Dan kita bisa melihatnya dengan bentuk persentase, dari satu masa penghitungan detak jantung dibanding dengan perhitungan sebelumnya.

 

 

Aplikasi ini menyatakan bahwa semakin mendekati ke arah biru, maka semakin baiklah kondisi kesehatan kita. Setidaknya dilihat dari detak jantung yang terekam.

 

Saat mencapai titik maksimum, atau minimum, alias detak jantung yang terlalu tinggi atau terlalu rendah, Apps ini akan mengirimkan notifikasi kepada pengguna Apple Watch.

 

 

Warna zona seperti ini akan berubah menjadi seperti ini:

 

Cara penggunaan:

 

1. Download app HeartWatch di Appstore. Aplikasi ini dijua dengan harga Rp 45.000,-

 

 

2. Dalam kondisi mengenakan Apple Watch Anda, buka aplikasi di iPhone Anda, lalu ikuti langkah-langkah berikutnya. Intinya sih hanya sekedar tips dan trik. Seperti bagaimana caranya mengaktifkan mode tidur.

 

 

3. Berikutnya adalah mengijinkan aplikasi untuk membaca data-data kesehatan yang selama ini sudah terkumpul di apps Health. Dengan demikian Heartwatch mampu memperlihatkan informasi yang lebih lengkap.

 

 

4. Aplikasi akan mensinkronisasikan data dari Apple Watch ke iPhone. Dan ini artinya aplikasi duah mulai berfungsi untuk mengolah data-data yang dibaca oleh sensor sidik jari Apple Watch Anda.

 

 

Note: Dilihat dari gambar di atas, kita bisa melihat kondisi tubuh kita loh. Sesuai dengan yang diberitahunkan oleh aplikasi, bahwa semakin biru maka kondisi kita smeakin baik, maka bisa terlihat bahwa kondisi tubuh pengguna Apple Watch di tanggal 26 Juni merupakan kondisi paling fit. Karena hari tersebut hari minggu dan memang baru gajian dan THR. Hehe.. sebaliknya, lihat tanggal 8 Juli. Lingkaran terlihat berwarna merah. Saat itu, memang kondisi tubuh pengguna tengah mengalami awal-awal flu, selepas berkeliling silaturahmi ke sanak saudara. Cukup valid!